fix bar
fix bar
fix bar
fix bar
fix bar
fix bar
image

Aktivis Sumenep Demo Tolak Impor Garam Ke Kantor Dewan

  • 2018-03-13
  • infokom
  • 154 Kali

Media Center, Selasa ( 13/03 ) Belasan aktivis yang mengatas namakan Gerakan Mahasiswa Ekstra Parlemen (Gempar) Sumenep, Madura, Jawa Timur, melakukan aksi demonstrasi menolak impor garam di Kantor DPRD setempat, Selasa (13/03).

Koordinator Lapangan (Korlap) aksi, Syaiful Bahri mengatakan, pemerintah tidak seharusnya menyetujui impor garam. Sebab, garam lokal masih banyak. Penolakan itu, karena Kabupaten Sumenep merupakan Kabupaten terbesar pemasok garam di Jawa Timur.

Terbukti, pada tahun 2017, produksi garam di Madura mencapai 436.929.95 MT. Tahun ini, masih ada 60.000 MT garam yang belum tersalurkan. Ketika masih ada garam, kenapa justru mengimpornya dari berbagai negara luar.

"Salah satunya yang masuk ke Madura adalah PT. Mitra Tunggal Swakarsa dengan mengatas namakan Nord Tokyo dan impor dari India dengan menggunakan Kapal Ansac Sesoda," terangnya, Selasa (13/03).

PT. Mitra Tunggal Swakarsa, lanjut Syaiful, impor garam yang dilakukan, yakni dengan dimasukkan ke Gudang PT. Garindo di Manyar Gresik. PT. Garindo masih memiliki stok garam sebanyak 116.000 MT, dan mengemas garam industri menjadi garam konsumsi.

Persoalan garam pun, masih kata Syaiful, semakin menjadi dan penuh drama politik setelah Menteri Perindustrian mengajukan rekomendasi garam konsumsi untuk dijadikan garam industri.

"Dari sini semakin tampak pula bahwa ada korporasi yang bermain untuk menguasai pasar garam nasional, sehingga dampak dari drama ini petani garam harus menjerit," tegasnya.

Untuk itu, pihak mahasiswa menuntut agar DPRD Sumenep menolak impor garam, usut tuntas mafia garam, kembalikan regulasi impor garam seperti semula, dengan catatan mewajibkan para importir membeli garam lokal dalam kategori garam konsumsi.

"Dan yang terakhir, musnahkan garam impor, agar tidak merembes ke pasar garam konsumsi untuk menjaga, agar harga garam lokal tidak jatuh," tegasnya.

Aksi mahasiswa tersebut ditemui oleh anggota Komisi II DPRD Sumenep, Bambang Prayogi. Dia menyetujui untuk tidak melakukan impor garam. Bahkan, pihaknya mengajak para mahasiswa untuk mengawal terkait impor garam itu hingga selesai.

Selain itu, pihaknya juga menanda tangani surat pernyataan penolakan impor garam.

"Kita wakil rakyat sepakat menolak impor garam,"tegasnya.

Kendati demikian, Bambang meminta para mahasiswa untuk duduk bersama membahas solusi terbaik mengatasi menolakan impor dan mafia garam yang meresahkan petani.

"Mari duduk bareng, tidak harus teriak-teriak seperti ini, karena kita memiliki misi yang sama, membela dan memperjuangkan petani," tutupnya. ( Nita, Esha )

image

Sertifikasi Tanah Gratis Bagi UKM Capai 376 Sertifikat

Kategori : Info Pemerintah

Media Center, Selasa ( 18/09 ) Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Kabupaten Sumenep bekerjasama dengan Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kabupaten

image

BMKG: Dua Hari Mendatang, Gelombang Mengalami Penurunan

Kategori : Info Pemerintah

Media Center, Senin ( 17/09 )  Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan rilis Grafik Ketinggian Gelombang Laut dalam sepekan

image

Pengrajin Keris Minta Solusi Agar Keris Tidak Tergolong Sebagai Sajam

Kategori : Info Pemerintah

Media Center, Senin ( 17/09 ) Koordinator Pengrajin Keris Desa Aeng Tong-Tong Kecamatan Saronggi Kabupaten Sumenep, Sanamo berharap, benda pusaka keris