fix bar
fix bar
fix bar
fix bar
fix bar
fix bar
image

Minta Keadilan, Korban Pengancaman Oleh Kades Datangi Inspektorat

  • 2020-06-12
  • infokom
  • 232 Kali

Media Center, Jumat ( 12/06 ) Upaya untuk meminta keadilan terhadap dirinya, Leo Dominus Parinusa, korban pengancaman melalui media sosial (medsos) oleh Kepala Desa (Kades) Longos, Kecamatan Gapura, Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur, Amir Mas’ud, datangi Kantor Inspektorat setempat, Jumat (12/06/2020) sore.

“Saya ingin Kades Longos itu diberhentikan dari jabatannya karena sudah ditetapkan sebagai tersangka atas kasus pengancaman, dan sidangnya sudah berlangsung di Pengadilan Negeri (PN) Sumenep,” tegas Leo, di Kantor Inspektorat Sumenep.

Leo meminta Inspektorat Sumenep memberikan sanksi terhadap yang bersangkutan. Karena hingga kini masih aktif sebagai Kades, walaupun sedang menjalani sidang di PN.

Bahkan, Kades tersebut tidak ditahan sehingga secara leluasa melaksanakan aktivitas di luar. “Bagi saya ini sangat janggal sekali, meski ditetapkan tersangka sang Kades tidak ditahan oleh kepolisian dan juga tidak ada sanksi dari Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sumenep,” tandasnya.

Sayangnya kedatangannya ke Inspektorat tidak membuahkan hasil. Karena Inspektur Inspektorat Sumenep, R. Titik Suryati, SH, MH, sedang tugas ke luar Kota. “Saya akan kembali lain waktu ke Kantor Inspektorat ini,” terangnya.

Sebelumnya Leo Dominus Parinusa telah melaporkan Kades Longos ke Polres Sumenep atas dugaan tindak pidana terkait dengan pengancaman menggunakan media elektronik, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45 ayat (3) Jo Pasal 29 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang ITE sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang ITE. Laporan yang bersangkutan bernomor: LP /38/II/2020 /Jatim/RES SMP tertanggal 3 Februari 2020.

Saat ini kasus tersebut sudah disidangkan di PN Sumenep, Kamis (11/06/2020) kemarin, sidang lanjutan yang dipimpin hakim tunggal Ahmad Bukhori telah digelar dengan agenda mendengarkan keterangan saksi pelapor, Leo Dominus Parinusa.

Kasus itu dilaporkan ke Polres Sumenep, kata Leo, setelah Kades Longos, Kecamatan Gapura, Kabupaten Sumenep, Amir Mas’ud mengirim pesan singkat ke WhatApps-nya yang isinya dinilai berupa ancaman yakni akan menghabisinya.

“Menghabisi itu bagi saya ya nyawa. Apalagi kalau bukan nyawa, karena saat itu kondisinya beda,” tuturnya.

Leo juga menceritakan, selama ini dirinya menjalin hubungan dengan Kades Longos tersebut untuk membeli tanah seluas 2 hektar, atas perintah dari atasannya Sukoco Tjahjono. Dalam Pembayarannya langsung ditransfer ke rekening atas nama terlapor.

“Pembayaran tanah sudah 60 persen dikirim ke rekeningnya. Tidak ada persoalan apapun kok. Tapi kenapa tiba-tiba dia mengancam saya lewat WhatApps. Dan ketika ditelepon justru mengajak saya duel. Kalau duel itu satu lawan satu. Bukan duet. Makanya saya lapor ke Polres Sumenep,” tukasnya. ( Nita, Fer )

image

FPI Datangi DPRD Kabupaten Sumenep Tolak RUU HIP

Kategori : Hukum

Media Center, Rabu ( 01/07 ) Dewan Pengurus Wilayah Front Pembela Islam (DPW FPI) Sumenep, Madura, Jawa Timur, datangi gedung DPRD

image

Polres Sumenep Tetap Proses Kasus Beras Oplosan

Kategori : Hukum

Media Center, Senin ( 29/06 ) Polres Sumenep, Madura, Jawa Timur, tetap melanjutkan proses penyidikan dugaan perkara kasus pengoplosan beras, yang

image

IAA Sumenep Mejahijaukan Pemposting Komentar Ajaran PKI Di Facebook

Kategori : Hukum

Media Center, Jumat ( 19/06 ) Ikatan Alumni An-Nuqayah (IAA) Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur, akan mengambil langkah tegas dengan